Hakikat PIKIRAN dan PERASAAN

MENARIK… Hakikat PIKIRAN dan PERASAAN
by “KATA-KATA HIKMAH” on Thursday, October 21, 2010 at 5:51am
oleh Kang Zen Abdullah (cahaya-semesta.com)

ANDA bukanlah apa yang ANDA PIKIRKAN

dan ANDA bukanlah apa yang ANDA RASAKAN.

Tapi Anda dapat BELAJAR banyak dari apa yang ANDA PIKIRKAN

dan apa yang ANDA RASAKAN…

ANDA adalah ANDA yang MERDEKA…

dari PIKIRAN dan PERASAAN yang MEMENGARUHI ANDA…

dan HANYA ALLAH tempat ANDA bergantung,

So, jangan gantungkan diri ANDA kepada PIKIRAN dan PERASAAN ANDA,

apalagi kepada orang lain di luar sana…

Anda BUKANLAH apa yang Anda PIKIRKAN.

Anda adalah Anda, dan Si Pikiran adalah Si Pikiran.

Anda bertugas sebagai LEADER dan PENGAMAT bagi Si Pikiran.

Jika Si Pikiran sedang NEGATIF, maka cukup amati saja dan beristighfarlah,

dan jika Si Pikiran sedang POSITIF maka SUPPORTlah ia…

Tak perlu stress karena berusaha mengendalikan Si Pikiran,

sebab seringkali justru pikiran yang berhasil mengendalikan Anda…

ALLAH hadirkan PIKIRAN dan PERASAAN kepada Anda sebagai UJIAN.

UJIAN dalam bentuk keSENANGan atau penDERITAan.

IBLIS dan Syaitan pun MEMENGARUHI dan MENGGODA manusia melalui PIKIRAN dan PERASAAN ini.

Sehingga kita harus LIHAI membedakan mana PIKIRAN & PERASAAN dari Syaitan

dan mana PIKIRAN & PERASAAN dari Tuhan.

Itu sebabnya kita butuh KITABULLAH untuk memfilternya….

Anda bukanlah PIKIRAN & PERASAAN,

tapi PIKIRAN & PERASAAN memang bertugas memengaruhi Anda…

Karena ANDA bukanlah yang ANDA PIKIRKAN,

maka jika hadir PIKIRAN yang “Bukan-Bukan” maka tenang saja

sebab pelakunya bukanlah Anda,

kecuali jika Anda “mengamini” dan “menikmati” Pikiran yang “bukan-bukan” itu …

TOLAKlah pikiran yang “bukan-bukan” itu dengan cara MENGABAIKANnya,

TA’AWUDZ, dan BERISTIGHFAR kepada ALLAH…..

Perhatikan EMOSI/PERASAAN Anda…

NASEHATilah ia sesering mungkin dengan AYAT-AYAT Ilahi,

dan mintalah Allah agar menTENANGkan sang EMOSI.

Anda bukanlah EMOSI yang Anda rasakan.

Anda mah Anda, EMOSI mah ya Emosi.

Kalau EMOSI sedang menTEROR Anda dan tidak mau diajak berDAMAI,

maka berdo’alah “Hasbunallah wani’mal wakiil, ni’mal maula wani’man nashiir”

(Artinya : Cukup Allah bagiku sebagai Pelindung dan Penolong dan Allah lah sebaik-baik Pelindung dan Penolong)

So, Tidak perlulah PIKIRAN dan PERASAAN Anda…

menganalisa TAKDIR Allah yang belum terjadi atas diri Anda…

sehingga Anda GELISAH karena analisa Anda dan bukan GELISAH karena takdir Nya…

sebab takdir-Nya nanti masih BELUM TERJADI pada diri Anda ….

kalaupun kelak sudah TERJADI dan Anda tidak menyukainya maka TERIMALAH,

karena takdir itu pasti yang TERBAIK (baca : tercocok) untuk Anda, PASTI!!!

Sehingga lebih baik RASAkan saja keHADIRan Anda bersamaNya di setiap “saat” ..

maka Anda niscaya selalu diJAGA-Nya…

Jangan Takut dan Jangan Khawatir…

PenJAGAan-Nya sangatlah SEMPURNA…

BEBASkan diri Anda dari PIKIRAN Anda sendiri.

SEJATINYA, Anda berbuat NEGATIF bukanlah karena PIKIRAN Anda ,

tapi karena Anda SENDIRI yang kok mau-maunya diPENGARUHi oleh PIKIRAN Anda.

Itu sebabnya kelak ANDA-lah yang berTANGGUNG JAWAB di hadapan Allah,

…bukan PIKIRAN Anda.

Kelak PIKIRAN hanya menjadi SAKSI dalam pengHISABan Anda,

sebagaimana Penglihatan, Pendengaran, dan Fuad yang menjadi saksi.

PIKIRAN adalah UJIAN, tempat SYAITHAN memBISIKkan banyak hal.

Belajar menCUEKkan PIKIRAN berarti Anda belajar menCUEKkan SYAITHAN.

Yuwaswisu fii shuduurinnaas…

Anda adalah ANDA yang diwakili oleh RUH yang telah dititipkan-Nya…

RUH-lah yang seharusnya menjadi DRIVER/KENDALI dalam kehidupan Anda yang singkat…

…sehingga jangan serahkan KENDALI kehidupan Anda kepada PIKIRAN dan PERASAAN Anda…

“Ya Allah, jangan izinkan emosiku, pikiranku, dan jasadku mengikat, mencemari, dan memengaruhi kefitrahan Ruh titipanMu ini.Tolong jagalah Ruh dari-Mu padaku ini, sehingga Ruh ini tetap bisa menjadi Driver bagi kehidupanku…”

Sahabat, semoga kita terlindungi dari hal menTUHANkan dan mengABDI kepada PIKIRAN dan PERASAAN… sebab hanya Allah lah yang berhak ditTUHANkan, sedangkan PIKIRAN, PERASAAN, dan orang lain adalah sebagai pembelajaran dan kawan sinergi untuk bersama-sama bertemu Allah, insya Allah..

Wallahu alam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: